banner 468x60

Garam, Biang Keladi Munculnya Berbagai Penyakit. Betulkah?

banner 160x600
banner 468x60

Jakarta -Garam seperti pisau bermata dua. Di dapur, kandungan natrium klorida (NaCL) ini dipuja sebagai bumbu masak andalan. Saking pentingnya peran garam sampai ada istilah ‘seperti sayur tanpa garam’ untuk menggambarkan kondisi yang kurang memuaskan.

Kendati demikian, garam justru menjadi bulan-bulanan di dunia kesehatan. Bumbu dapur ini menjadi kambing hitam atas berbagai keluhan penyakit, terutama hipertensi. Ini merupakan jenis penyakit yang jamak diderita masyarakat ketika terjadi gangguan sistem peredaran darah yang menyebabkan kenaikan tekanan darah di atas normal hingga 140/90 mmHg. Jika dibiarkan hipertensi bisa meningkatkan risiko stroke, gagal ginjal, dan gagal jantung.

Kendati bisa memicu hipertensi, bukan berarti garam harus dihindari sama sekali. Garam juga memiliki banyak fungsi, mulai dari mencegah kram yang bisa berakibat fatal bagi jantung, hingga osteoporosis akibat kekurangan mineral yang terkandung dalam garam.

Para atlet juga sering mengkonsumsi garam untuk mencegah kram. Sementara itu, pada ibu hamil kekurangan garam bisa menyebabkan janin mengalami kekurangan hormon tiloid yang berguna untuk metabolisme tubuh dan perkembangan otak.

Ahli gizi dari RS Pusat Pertamina Indah Titi Sekar Indah menegaskan jika diikonsumsi secara secara proporsional garam sebenarnya bermanfaat untuk tubuh. Idealnya, konsumsi garam adalah 3.000 miligram NaCl atau setara dengan setengah sendok per harii.

Namun, mungkinkah mengkonsumsi garam dalam jumlah ideal tersebut? Hal tersebut menjadi sulit karena hampir semua makanan saat ini telah mengandung garam. Dengan demikian, rasanya sulit untuk mengetahui berapa jumlah garamyang dudah dikonsumsi. Lantas bagaimana cara diet garam yang baik?

“Bisa mulai dengan tidak menyediakan garam di atas meja makan dan diberlakukan di seluruh rumah,” ujarnya.

Titi menuturkan ketersediaan garam di atas meja biasanya memicu kita untuk menambahkan garam di makanan yang kita makan. Kebiasaan lain yang harus dihindari adalah mengkonsumsi ikan asin, saus, serta berbagai makanan ringan.

Email Autoresponder indonesia
author
No Response

Leave a reply "Garam, Biang Keladi Munculnya Berbagai Penyakit. Betulkah?"